Wahai Para Penulis, Teruslah Merangkai Kata - Kurita News | Kuat, Rinci & Terpercaya

Kurita News | Kuat, Rinci & Terpercaya

Media Online Sulawesi Barat

Breaking

Jumat, 06 April 2018

Wahai Para Penulis, Teruslah Merangkai Kata

Hai Penulis Jangan Pernah Berhenti Merangkai Kata
Sumber: https://shutyourbook.wordpress.com
KuritaNews.com, Menulis itu pengendapan rasa, emosi dan jiwa. Sekedar menulis banyak, hampir semua penulis bisa tapi seorang penulis, penyair yang hanya menelurkan beberapa karya tetapi karyanya mampu tercatat sebagai karya masterpiece, itu yang susah. Untuk sampai membuat karya tulis yang efektif dalam kata tetapi mampu berbicara banyak itu memerlukan latihan, pengendapan dan kontemplasi.
Tidak semua penulis bisa. Jutaan orang bahkan milyaran orang mampu menulis tetapi hanya satu dua penulis yang mampu memberikan perbedaan ketika karyanya dibaca banyak orang.
Menulis itu ibarat Makan
Sebetulnya tidak ada tip  manjur, menulis bagi seorang penulis ibarat makan. Ia harus melakukannya sepanjang hari. Asupan rasa  setiap penulis berbeda. Apalagi penyair atau sastrawan yang berkecimpung dalam dunia puisi. Semakin sedikit kalimat dan kata yang mampu mewakili puluhan kata semakin berhasil ia mewujudkan puisi berkelas. Penulis pemula atau penyair pemula tentu akan susah. Mereka harus memastikan penghamburan kata hanya membuat puisi   membosankan. Diksi yang terlalu dibuat-buat akan membuat pembacanya kebingungan menelaah kata-kata baru yang bersayap.
Semakin sedikit kata dan pengulangan-pengulangan tidak perlu, semakin membuat puisi terasa berisi. Untuk sampai tahap penulisan mini kata, seribu makna, perlu permenungan butuh keberanian untuk memangkas kata-kata yang disuka, butuh rasa tega untuk membuang kata-kata tidak berguna.
Berani Memangkas Kata
Saya merasakan betapa besar tantangan ketika saya berusaha memangkas beberapa kata. Kadang ada perasaan tidak tega. Kenapa sudah capai -capai menulis, tetapi harus mengalami pengeditan sampai tersisa beberapa kata saja.
Ada penulis yang suka berpanjang-panjang kata, ada penulis cukup memuntahkan kata sesedikit mungkin, tapi setiap kata, titik, koma, tanda seru, tanda tanya semuanya mampu diinterpretasikan pembaca. Pembaca mampu merasakan bahwa meskipun kata-kata  karya  seorang penulis hanya sedikit tetapi mampu memberikan kekayaan pengetahuan pada pembacanya. Umberto Eco, Paulho Coelho,William Shakespiare,  Ernest Hemingway. Saya menemukan tulisan karya Sapardi Joko Damono dan penyair Joko Pinurbo.
Setiap Penulis Mempunyai Idola dalam Menulis
Tetapi, maaf saya juga tidak mau memojokkan penulis yang senang menulis panjang-panjang. Romo Mangun membaca karyanya, pembaca tentu harus mempunyai nafas panjang untuk memahami kalimat-kalimatnya yang panjang. Memahami Catatan Pinggir Gunawan Muhammad (GM), seorang pembaca tentu harus sering membaca dan mencari  istilah-istilah berat. Karena Karya GM itu cukup pendek tetapi sarat makna. GM selalu menghubungkan setiap peristiwa di seluruh penjuru dunia dengan tarikan makna padat. Tetapi untuk sampai menyukai karya GM pembaca harus siap sering membuka literature, sejarah, politik, sastra, filsafat. Tanpa itu kalian pembaca akan terbengong-bengong untuk memahami bahasanya yang tinggi.
Umberto Eco, sedikit banyak dalam rangkaian katanya selalu mendekatkan idenya dengan peristiwa politik, sama seperti ketika membaca Udar rasa karya Wartawan Kompas yang baru saja pension yaitu Bre Redana. Jika ingin merasakan karya absurd baca saja Kafka, imajinasi anda akan berlarian memahami tulisannya yang abstrak sama ketika mencoba memahami cerpen, puisi, sajak karya Triyanto Tiwikromo. Saya sendiri terus terang menyukai tulisan Bre Redana dan Budayawan Radhar Panca Dahana.
Menjadi penulis tentu akan paham yang sering tercuap dari kata-kata Nadine Goldimer. Pada mulanya adalah kata. Dari kata mimpi-mimpi penulis terekam. Dan kata-kata menjadi pedang tajam untuk membabat kebodohan, membuka cakrawala jiwa, memperluas wawasan dan tidak terjebak dalam emosi purba yang akhirnya membuat manusia lebih suka memakai kekerasan, kemarahan, dan  perilaku sadis.
Semakin Luas Wawasan Penulis Semakin Bijak dalam Mengelola Emosi
Banyak orang tidak memahami karya sastra, sayap-sayap pemikirannya sehingga ketika seseorang dengan pemahaman sempit terbuncah kemarahannya oleh kata yang membakar emosi, ia segera mengangkat pedang, membuka perang dan tidak mudah memaafkan atas kata yang perlu dicerna dulu dengan segenap rasa dan keluasan ilmu pengetahuan.
Sekarang banyak orang terlalu bangga hanya dengan membaca Kitab Suci masing-masing, menganggap bahwa kebenaran mutlak hadir dari ayat ayat yang ia baca. Manusia terlalu yakin hanya dengan berdoa, dan khusuk mendengarkan kotbah pemimpin agama terus mampu menarik kesimpulan bahwa ia akan di terima Tuhan jika kelak mati.
Bahwa setiap manusia itu unik, tidak ada yang sama kenapa harus memaksa mansuia lain berkeyakinan sama dan marah jika keyakinannya dilecehkan sedemikian rupa. Manusia multi tafsir, puisi adalah multit  tafsir, tergantung kedalaman seseorang  memahami bahasa kehidupannya. Mengapa harus marah oleh ketidaktahuannya yang sebtulnya bukan kesengajaan. Manusia itu tempatnya salah tetapi banyak orang  merasa harus menjadi hakim ketika ada seseorang yang tidak tahu banyak hal salah mengucapkan kata.
Penulis adalah Pembelajar Kehidupan
Seorang penulis adalah seorang pembelajar, semakin giat dan semakin sering menulis ia akan semakin memahami hakikat hidup dan penghargaannya akan perbedaan dan kebinnekaan. Maka ketika ada penulis ikut menghakimi orang atas nama keyakinan seorang penulis perlu dipertanyakan kadar pengetahuannya.
"Jangan pernah berhenti menulis kata hai kau penulis.  Semakin banyak menulis kalian akan semakin tahu bahwa setiap kata itu selalu melahirkan karya baru. Pada mulanya kata (Nadine Goldimer) selanjutnya andalah yang merangkainya menjadi karya bersejarah yang akan dikenang sepanjang masa."
(Dalam tulisan ini saya sebetulnya sedang melecut diri untuk konsisten merangkai kata dalam keadaan apapun, dan tanpa tekanan apapun)
Penulis: Ign Joko Dwiatmoko (Kompasiana.com)

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Halaman